Melestarikan Sisa-Sisa Budaya Manusia Di Bulan

Setengah abad yang lalu, program bersejarah Apollo NASA mendarat di pesawat ruang angkasa – dan manusia – di bulan. Misi ini tidak hanya menyentuh bulan, tetapi juga mengubah bulan dengan cara yang halus. Di antara perubahan tersebut, itu meninggalkan limbah, puing-puing dan instrumen ilmiah. Orang-orang mungkin tidak terlalu memikirkannya pada saat itu, tetapi buangan ini adalah tanda-tanda peradaban manusia dan budaya Amerika.

Para ilmuwan hari ini juga berharap sisa-sisa itu dapat mengajari kita lebih banyak tentang bagaimana manusia dapat bergerak di bulan. Arkeolog Beth O’Leary dari Universitas Negeri New Mexico di Las Cruces termasuk di antara mereka yang juga ingin melestarikan barang-barang yang ditinggalkan Apollo.

“Ruang bukan ruang hampa. Kami membawa budaya kami ke dalamnya, ”jelas O’Leary. Sisa-sisa situs Apollo mewakili waktu tunggal dalam sejarah manusia. Peringatan astronot dan pesan perdamaian adalah bagian warisan yang jelas. Tetapi “bahkan hal-hal ilmiah memiliki kepentingan budaya,” katanya. Butuh sekitar 400.000 orang Amerika yang bekerja di lebih dari 20.000 perusahaan dan universitas untuk membawa astronot ke bulan. Skala kerja tim itu adalah “tindakan budaya,” kata O’Leary. Ini juga merupakan prestasi ilmiah dan rekayasa utama.

Tapi melindungi barang-barang Apollo secara legal di situs bulan tidak mudah. Amerika Serikat tidak dapat membangun Taman Nasional Apollo di bulan. Meskipun terdengar menyenangkan, itu akan melanggar undang-undang 1967. Disebut Perjanjian Luar Angkasa, itu menyatakan bahwa tidak ada negara yang dapat mengklaim kendali atas permukaan bulan.

Untuk saat ini, NASA telah membuat pedoman tentang cara menghindari menghancurkan artefak Apollo. Ini harus berguna untuk banyak negara dan perusahaan yang ingin pergi ke bulan.

Satu pedoman menetapkan jarak minimum yang harus didarati pesawat ruang angkasa dari situs Apollo. Sebagai contoh, itu harus mencegah pembuangan roket dari menghapus cetakan boot pertama Neil Armstrong. Aturan seperti itu tidak mengikat secara hukum, kata Metzger. Tetapi “tidak ada perusahaan,” katanya, ingin “dikenal sebagai perusahaan yang menghancurkan salah satu situs Apollo.”

Michelle Hanlon bekerja di University of Mississippi di Oxford. Di sana, dia berspesialisasi dalam hukum antariksa. Dia memiliki pandangan tentang cara lain untuk melindungi situs Apollo. Kelompok nirlaba-nya, Untuk Semua Moonkind, menginginkan PBB untuk melindungi peninggalan di bulan. Tapi dia menduga mungkin butuh waktu puluhan tahun untuk mencapai kesepakatan.

Pada saat itu, wisatawan dan lainnya mungkin berjalan di bulan. Ini memicu kekhawatiran tentang risiko penjarahan. Pada tahun 2015, tas sampel bulan yang digunakan oleh Neil Armstrong secara keliru dijual di lelang pemerintah. Pembeli membayar $ 995. Belakangan pembeli itu menjualnya kembali senilai $ 1,8 juta! Barang-barang zaman ruang angkasa lainnya telah dijual dengan harga yang hampir sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *