Plastik Di Laut Menciptakan Banyak Masalah

Jika Anda bisa menimbang semua plastik yang mengambang di lautan di dunia, itu akan sama dengan massa sekitar 38.000 gajah Afrika.

Perkiraan itu berasal dari studi global baru tentang plastik yang mengambang di lautan. Setelah enam tahun penelitian, para ilmuwan memperkirakan lautan mengandung sekitar 5,25 triliun keping sampah ini. Berat gabungannya: diperkirakan 269.000 metrik ton.

“Kami menemukan plastik tersebar luas di semua lautan,” kata Marcus Eriksen. Ilmuwan lingkungan ini adalah bagian dari tim peneliti yang menerbitkan makalah 10 Desember di PLOS ONE. Eriksen bekerja dengan 5 Gyres Institute di Los Angeles, California. Kelompok ini mencari solusi untuk masalah yang disebabkan oleh sampah plastik.

Para ilmuwan menemukan bahwa masalah sampah plastik lautan mengkhawatirkan. Ikan dan organisme laut lainnya dapat menelan serpihan plastik kecil. Sampah ini kemudian dapat naik ke rantai makanan seperti burung laut, anjing laut dan pemangsa laut lainnya memakan ikan itu.

Plastik juga berbahaya karena alasan lain. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa plastik dapat bekerja seperti spons, menyerap dan menyimpan bahan kimia beracun. Ini termasuk PCB, pestisida dan penghambat api. Ketika tertelan, plastik tersebut dapat melepaskan polutan, yang memicu masalah kesehatan. Sebuah studi tahun 2013 menunjukkan bahwa plastik laut seperti itu juga menyediakan rumah bagi kuman, yang beberapa di antaranya dapat menyebabkan penyakit.

Eriksen dan timnya melakukan perjalanan lebih dari 50.000 mil laut sambil melakukan pengukuran. Mereka mensurvei lima gyre subtropis. Ini adalah area besar dari arus yang berputar. Plastik mengambang terakumulasi dalam loop melingkar besar ini. Tim juga mengukur konsentrasi plastik di lepas pantai Australia, di Teluk Benggala dan di Laut Mediterania.

Para ahli menggunakan jaring halus untuk menangkap partikel plastik yang lebih kecil dari 4,75 milimeter (0,18 inci). Kemudian, mereka menimbang semua potongan kecil.

Para peneliti menemukan bahwa lebih dari setengah dari berat semua plastik laut terdiri dari potongan-potongan kecil. Penemuan ini mengkhawatirkan tim karena partikel yang lebih kecil memiliki luas permukaan yang lebih besar. Ini memungkinkan mereka untuk menyerap lebih banyak polusi per unit berat daripada potongan yang lebih besar.

Tetapi potongan yang lebih besar juga merupakan masalah. Kantong plastik, cincin enam bungkus untuk minuman kaleng dan jaring ikan, semuanya bisa melibatkan burung laut, kura-kura dan bahkan paus.

Potongan plastik mengambang yang lebih besar cenderung sebagian besar berasal dari jaring dan pelampung yang hilang, penelitian menemukan. Para peneliti tidak menimbang potongan-potongan ini. Sebaliknya mereka menghitungnya (dari kenyamanan perahu mereka), dan mencatat ukurannya. Kemudian, para peneliti mencocokkan potongan-potongan besar ini dengan yang berukuran sama yang sudah mereka timbang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *