Saat Panah Dewa Asmara Menyerang

Silhouette of young couple behind umbrella in a forest

Jantungmu berdegup kencang, telapak tanganmu berkeringat dan nafsu makanmu hilang. Anda tidak bisa tidur jika mencoba. Berfokus pada tugas sekolah hampir tidak mungkin. Anda sadar bahwa Anda pasti sakit atau lebih serius lagi dalam cinta!.

Sedikit perasaan yang kuat dan luar biasa seperti cinta. Anda merasa gembira dan terstimulasi satu menit. Selanjutnya, Anda cemas atau merana. Jutaan lagu telah berfokus pada pasang surut yang datang dengan cinta. Penyair dan penulis telah menumpahkan tinta untuk mencoba menangkap pengalaman itu.

Ketika Arthur Aron menemukan dirinya dalam pergolakan cinta, dia melakukan sesuatu yang berbeda. Dia berangkat untuk menyelidiki apa yang terjadi pada otak.

Itu akhir 1960-an dan Aron adalah seorang mahasiswa di University of California, Berkeley. Bekerja untuk menyelesaikan gelar master dalam bidang psikologi, dia berharap suatu hari nanti memiliki karir sebagai profesor perguruan tinggi. Studinya berfokus pada cara orang bekerja dan berhubungan dalam kelompok-kelompok kecil. KemudianCupid ikut campur.

Aron jatuh cinta pada Elaine, seorang mahasiswa. Ketika dia memikirkannya, dia mengalami semua gejala cinta baru: euforia, sulit tidur, kehilangan nafsu makan dan keinginan besar untuk berada di dekatnya. Semuanya intens, mengasyikkan, dan terkadang membingungkan.

Untuk memilah-milah kabut, Aron mulai mencari data yang dipublikasikan tentang apa yang terjadi di benak orang yang sedang jatuh cinta. Dan dia hampir tidak menemukan apa pun. Pada saat itu, beberapa peneliti telah mulai menyelidiki biologi cinta romantis.

Jadi Aron terjun ke topik itu sendiri. Dia melanjutkan penelitiannya di Universitas Toronto, di mana dia menulis laporan panjang tentang masalah ini. (Dia juga menikahi kekasihnya, Elaine.) Hari ini, dia mengajar psikologi di Universitas Stony Brook di New York. Ketika dia tidak mengajar, dia terus mempelajari apa yang terjadi ketika kita jatuh cinta.

Baru-baru ini, ia bekerja sama dengan ilmuwan lain untuk mengintip ke dalam noggins orang yang pusing dengan cinta. Tujuan mereka adalah memetakan dampak cinta pada otak. Studi mengungkapkan bahwa ketika ditampilkan gambar kekasih, otak seseorang akan menyala di daerah yang sama yang merespons ketika mengantisipasi makanan favorit atau kesenangan lainnya.

“Apa yang kami lihat adalah tanggapan yang sama, kurang lebih, yang ditunjukkan orang ketika mereka berharap memenangkan banyak uang atau berharap akan terjadi sesuatu yang sangat baik pada mereka,” kata Aron.

Penelitiannya, bersama dengan penelitian yang dipimpin oleh para ahli lainnya, membantu menjelaskan ilmu cinta. Semua misteri itu, semua lagu itu dan semua perilaku rumit itu dapat dijelaskan setidaknya sebagian oleh lonjakan beberapa bahan kimia di otak kita.